Friday, 15 March 2013

Sembang santai:Antara Cinta dan Mencintai

hahaha...kalau di kampus, Program kalau tak guna nama "cinta" "love" "sayang" dan lain-lain istilah yang mengambarkan perasaan, natijahnya susah nak dapat crowd. Tetapi tidak boleh dilihat perkara ini dari sudut negatif. Ia mesti dinilai dan dicatur dengan baik agar impaknya positif.

Shazli sufi hari ini terpanggil untuk membicara soal CINTA. Maklumlah remaja sekarang, remaja yang gemar brcinta, matlamatnya cinta, hidup dan matinya untuk cinta, pendek kata dari hujung rambut sampai hujung kaki mesti CINTA.

Hari ini topik sembang santai kita ialah "Antara Cinta dan Mencintai". Haaa bukan mudah nak memahami erti cinta ini. Meluahkan Cinta mudah tetapi menerbitkan rasa cinta dan menzahirkan cinta itu yang sukar dan terkadang ramai yang terkandas. Akhirnya, muncul najis-najis cinta yang dilahirkan kesan perbuatan dosa jijik akibat salah faham mengenai cinta.

Cinta ini mudah, tetapi cinta yang mudah ini cinta yang sedia ada. Tu dia, apa pula cinta sedia ada tuuu??. hahaha mudah saja. Cinta sedia ada ialah cinta yang terbit daripada kedua ibu bapa kita, Cinta yang diberikan oleh Allah swt didalam hati kedua ibu bapa kita. Itulah cinta sedia ada... Mudah kan??

Cinta yang seterusnya ialah cinta hadiah atau cinta kurniaan. Haa cinta ini yang bahaya yang buat ramai remaja-remaja di luar sana tersilap langkah dalam memahami makna cinta ini. Pepatah ada menyatakan tak kenal maka TAK CINTA..Cinta Hadiah atau Kurniaan ini ialah Cinta yang Allah swt terbitkan dalam hati lelaki mahupun perempuan untuk saling tertarik dan bahagia lagi membahagiakan, ala-ala romantik gitu la..tetapi Indahnya Islam. Islam mengariskan etika atau tatacara dalam mengecapi makna cinta tersebut.

itulah "NIKAH". Sebelum tibanya nikah. ada proses ijab dan kabul. Haa jangan salah faham ini bukan slot khusus kawin. Abang SS (shazli sufi tetiba poyo sekejap) ingin membawa pemahaman antara Cinta dan mencintai.. Cinta itu mudah, tetapi MENCINTAI itu payah. Mengapa??

Cinta mudah kerana ia hanya terbit didalam hati. Melingkari litar rasa fitrah seorang lelaki mahupun perempuan. Cinta tidak semestinya dilafaskan. TETAPI, MENCINTAI melibatkan Hati dan tindakkan. Ia selari dan tidak boleh bercanggah antara keduanya. Jika hati mencintai tetapi tindakkan mengambarkan sebaliknya. Maka ia tidak boleh dikatakan mencintai.

TAK FAHAM??.. hahaha

okey, analogi mudah. Seorang lelaki menyukai kereta BMW. Segala perihal mengenai BMW diketahuinya. Tetapi lelaki tersebut tidak pernah menceritakan kesukaannya itu kepada sesiapa dan tidak pula berusaha mengumpul wang untuk memiliki kereta BMW tersebut. Maka itulah dinamakan CINTA.

Tetapi....

Jika seorang lelaki tersebut menyukai kereta BMW. Segala perihal mengenai BMW diketahui dan Dia seboleh mungkin berusaha untuk memiliki BMW. Bila dia memiliki BMW tersebut dia menjaga sebaik mungkin BMW tersebut dan memahami kekurangan BMW tersebut.Maka itulah namanya MENCINTAI.

Fahamilah mencintai itu bukan sekadar lafaz tetapi ia satu pemberian pengorbanan atas nama mencintai. Seseorang yang mencintai akan sentiasa memberi kerana sifat cinta itu meminta, cinta itu meminta segalanya. Maka oleh sebab itu seorang isteri yang mencintai suaminya dia menyerahkan segala-galanya kepada suaminya hatta mahkota yang selama ini terjaga rapi, semuanya atas dasar MENCINTAI. Seorang suami mencintai isterinya akan menyerahkan seluruh masa dan kudratnya untuk melindungi isteri yang dicintai. Kerana sifat cinta itu sendiri MEMINTA..

oleh sebab itu mereka yang memahami konsep atau fitrah cinta itu akan lebih banyak memberi daripada meminta.

Allah swt Maha Mencintai sebab itu Alllah swt sentiasa memberi kepada kita selaku hamba.

Jadi, konsep meminta dalam couple, minta yang bukan -bukan itu satu pendustaan yang mengotori fitrah cinta itu sendiri..jadi jangan silap langkah, kelak menyesal di kemudian hari. Tetapi ketahuilah kita pintu taubat sentiasa terbuka luas seperti luasnya langit dan bumi yang Allah swt sediakan buat manusia..orang yang hebat bilamana melakukan kesilapan dia sedar itu satu kesilapan dan segera memperbaikinya..

jadi sampai situ sahaja coreta pada malam ini. SEMARAKKAN KASIH SAYANG~


Saturday, 9 March 2013

Madrasah al hijrah madrasah tarbiyyahku.

Alhamdulillah. Tanggal 4.march 2013 bermula episode praktikalku di Tv al-hijrah. Sungguh ! ini semua percaturan daripada Allah swt. Menggalas harapan ibu bapa serta amanah untuk melebarkan sayap dakwah. Langkah ini diperkemaskan dan dirapikan demi menggalas harapan dan niat yang suci.

Ditakdirkan tepat jap 8.30 pagi bertarikh 4 march 2013 pertama kali kaki ini menjejak pejabat Tv al hijrah. Perasaan bercampur antara gementar dan gembira. Melihat Masjid Negara yang berhadapan dengan pintu utama TV al hijrah membantu menenangkan sedikit gementar.

Bagi anak kampung sepertiku. Melalui liku-liku jalan di bandaraya sebesar Kuala Lumpur cukup mencabar. Bertemankan motosikal EX5. Aku menelusuri jalan..walaupun sering sesat, cukuplah Allah swt bersamaku.

Ditempatkan bersama krew rancangan Madrasah al hijrah pada awalnya mencabar fizikal dan mental. Terpaksa pulang selewat jam 12 malam. keluar seawal 8.30 pagi menjadikan aku seorang yang cuba menyesuaikan diri dengan keadaan tersebut.

Tetapi disebalik kesulitan tersebut, ada tarbiyyah yang ingin Allah swt mahu aku menghayatinya. Berdikari dalam mempelajari liku-liku kehidupan sebelum bergelar seorang graduan. Kerana hidup ini penuh dengan cabaran. Hidup ini tidak mungkin dihadapkan dengan kesenangan semata-mata. Maka terpulang pada individu untuk mencabar dirinya, mempersiapkan minda bagi menerpa ke alam kehidupan dan mempositifkan cabaran yang mendatang.

Madrasah al hijrah sebenarnya menjadi platform aku untuk mendalami ilmu hadith, syariah, al- quran, dan akhlak. Alhamdulillah segala puji bagi Allah swt yang menetapkan aku didalam rahmatNya. Terlibat dalam recording madrasah menjadikan seawal pagi sehingga malamku dipenuhi dengan majlis ilmu. Peringatan demi peringatan diterima. Walaupun jasad ini letih tetapi disatu sudut aku dapat merasakan bahawa ruh ini bahagia dengan santapan ilmu yang aku perolehi.

Semoga jiwa ini tabah dalam meniti tarbiyyah ini. Alhamdulillah.. bertemu di lain qalam.

~SEMARAKKAN KASIH SAYANG~

Sunday, 3 February 2013

soleh yang mencari solehah

Alhamdulillah. Kebelakangan ini ramai muda-mudi mendambakan seorang suami atau isteri yang soleh solehah. Jadi dalam mempersiapkan diri dalam misi mencari suami atau isteri idaman, persiapan dari sudut ilmu dan akhlak diperkemaskan. Ilmu fardhu ain diperkemaskan, akhlak diperbaiki. Demi mendambakan isteri atau suami yang solehah.

Tidak salah konsep itu. Cuma perlu diingat akan tipu daya syaitan yang jarumnya halus. Sama-sama kita mengambil pengajaran daripada kisah Sultanul Awliya Sheikh Abdul Qadir al-Jailani yang cuba diperdayakan oleh syaitan.Kisah ini diceritakan sendiri oleh beliau.


Beliau berkata: "Pada suatu ketika, saya ternampak suatu cahaya terang benderang yang memenuhi seluruh langit. Kemudian suatu bentuk manusia kelihatan di dalamnya dan ia berkata: “Wahai Abdul Qadir, akulah Allah, Tuhanmu. Aku telah menghalalkan segala perkara yang haram bagimu.”

Saya menjawab: “Berambuslah wahai syaitan.”

“Sebaik sahaja saya mengucapkan kata tersebut, cahaya di langit tadi bertukar menjadi gelap dan bentuk manusia itu mendesir menjadi asap. Kemudian saya terdengar orang berkata: “Wahai Abdul Qadir, aku telah menyesatkan tujuh puluh Ahli al-Sufi dengan cara ini, tetapi Allah telah menyelamatkan kamu disebabkan ilmu dan takwamu”. “ Mendengar kata itu, saya pun membalas: 'Tidak. Itu cuma rahmat Allah s.w.t.' "

Sesudah Sheikh Abdul Qadir menceritakan peristiwa tersebut , maka salah seorang pendengar bertanya: "Bagaimana kamu tahu bahawa itu adalah syaitan?' "Ketika dia berkata bahawa dia telah menghalalkan bagi saya perkara haram." Jawab Sheikh Abdul Qadir.

begitu halus tipu daya syaitan dalam menyesatkan manusia...Peringatan buat diri dan semua..

Allahuma Zauwijna Zaujatan Solehah.....

Wednesday, 9 January 2013

ALL IS WELL – semuanya baik belaka. by ustaz Pahrol Juoi


Sahabat-sahabat dan saudara-saudaraku, aku sedang diuji. Begitu juga dengan kamu, dan kita semua. Lalu untuk memujuk hati ketika menerima tarbiah Ilahi ini saya nukilkan tulisan ini untuk saya dan kita semuanya… Tajuknya: ALL IS WELL – semuanya baik belaka.    

“Ustaz kata kecemerlangan dunia itu bayangan kecemerlangan akhirat?”

“Ya, “akui saya pendek.

“Atas dasar apa?”

“Berdasarkan kata Imam Syafei, dunia itu adalah tanaman untuk akhirat.”

“Maksudnya?”

“Dunia tempat kita menyemai, akhirat tempat kita menuai. Jika kita hendak merasai buah yang manis dan banyak , sudah sewajarnya pokok yang kita tanam baik dan subur.”

“Saya belum faham…”

Saya merenung wajah pelajar yang sebaya dengan anak saya itu. Dia benar-benar inginkan penjelasan. Terasa masih jauh pendekatan dakwah saya berbanding ulama-ulama silam – yang bercakap dengan jelas, tepat dan lemah lembut.

“Begini nak… jika kita hendak menikmati buah yang manis di akhirat, mestilah pohon yang kita tanam di dunia subur. Maksudnya, di dunia lagi hidup kita mesti cemerlang, itulah petanda di akhirat nanti kita akan cemerlang.”

“Kalau begitu malanglah kalau kita jadi orang miskin, pekerjaan kita buruh, pangkat kita rendah dan kita jadi orang yang biasa-biasa sahaja di dunia.”

“Mengapa begitu?” saya bertanya kehairanan.

“Ya, bukankah orang miskin, marhein dan orang yang biasa-biasa itu dianggap tidak cemerlang di dunia?”

Saya mengurut dada. Mujur dia bertanya.

“Perspektif Islam mengenai kejayaan berbeza dengan takrifan majoriti masyarakat hari ini. Menjadi miskin, seorang buruh dan marhein setelah berusaha bersungguh-sungguh,  bukan bererti gagal. Itu hanya ujian dalam kehidupan.”

Di dalam hati saya bertekad ingin menjelaskan konsep hidup di dunia sebagai ujian terlebih dahulu. Setelah itu baru saya ingin menerangkan erti kejayaan dalam Islam. Ya, lulus ujian baru berjaya.

“Apa maksud dengan ujian kehidupan?” tanyanya lagi. Alhamdulillah, dia membuka ruang untuk saya memberi penjelasan.  Memang benar seperti yang selalu dikatakan, pertanyaan itu kunci kepada ilmu.

“Bila Allah beri kita kaya, belum bererti Allah memuliakan kita… Allah baru menguji kita. Begitu juga apabila Allah berikan kemiskinan buat kita… itu bukan menunjukkan Allah sedang menghina kita tetapi sebaliknya Allah sedang menguji kita. Bukan itu sahaja, apabila Allah kurniakan kuasa, menarik kuasa, rupa yang cantik, rupa yang buruk, ternama atau biasa-biasa sahaja, semuanya ujian untuk kita.”

“Ujian untuk apa ustaz?”

“Ujian sama ada kita mengingati-Nya atau tidak, mentaatinya atau tidak, “ jawab saya.

Melihat dia terdiam, saya menyambung penjelasan, “ orang miskin boleh berjaya jika dalam miskinnya dia mengingati Allah dengan kesabarannya. Orang kaya, mengingati Allah dengan kesyukurannya. Yang berkuasa, menegakkan keadilan kerana Allah. Yang marhein, patuh dan setia kerana Allah juga. Situasi dan kondisi yang kita hadapi dan alami  bukan penentu kejayaan kita tetapi respons kita terhadap kondidi itu yang lebih penting. Apakah kita bertindak balas dengan apa yang kita hadapi seperti selayaknya seorang hamba Allah? Seorang hamba Allah sentiasa mengingati Allah dalam apa jua keadaan, positif mahupun positif…”

“Maksudnya, yang negatif pun jadi positif?”

“Ya, semuanya baik, bergantung pada tindak-balas diri kita. ‘All is well’ – semuanya baik. Ya, semua yang datang dari Allah adalah baik belaka kerana semua itu hanya ujian buat kita. Jika kita menghadapinya dengan hati yang sabar, syukur atau redha… ya kita berjaya!”

“Jadi ada orang kaya, berkuasa dan ternama di dunia ini boleh dianggap gagal?”

“Bukan boleh dianggap gagal tetapi  mereka memang gagal. Sekiranya dengan ujian kesenangan, kekuasaan, kenamaan dan kecantikan itu mereka tidak bersuyukur, zalim, kufur,  malah takbur kepada Allah dan sesama manusia.  Sebaliknya orang miskin, marhein dan melarat itu hakikatnya berjaya sekiranya mereka mengingati Allah dalam kesabarannya.”

“Tetapi kalau mereka miskin kerana malas… tidak gigih mencari ilmu, menambah kemahiran  dan ilmu, lalu mereka sabar, apakah itu juga boleh dikatakan berjaya?”

Kritikal betul cara berfikir pelajar ni, bisik hati saya.

“Orang malas bukan orang yang ingat Allah. Sabar itu bukan pasif dan tidak produktif. Sabar itu aktif dan produktif.  Orang yang ingat Allah, akan ingat akhirat. Orang yang ingat akhirat akan sentiasa sibuk di dunia…”

“Orang yang ingat akhirat akan sibuk di dunia?”

“Ya, sebab dia sedar dia hendak menuai di akhirat, jadi sibuklah dia menanam di dunia. Dunia ini jadi kebunnya… Lihat orang berkebun, dia akan  sibuk menebas, menggempur, menyemai benih, memberi baja, mengairi, menjaga tanamannya dari serangga dan macam-macam lagi… Begitulah orang yang hendak menuai di akhirat, akan sibuk di dunia.”

“ Agaknya inilah yang dimaksudkan orang yang paling bijak ialah orang yang mengingati mati dan membuat persediaan untuk menghadapinya…”

“Benar. Benar sekali. Sebaliknya, sipemalas ialah orang yang dungu, bukan orang yang sabar. Dia tidak akan dapat pahala sabar… sebaliknya mendapat dosa kerana kemalasannya.”

“Malas itu satu dosa?”

“Ya, malas itu satu dosa. Cara bertaubat dari dosa malas ialah dengan gigih bekerja. Kita adalah khalifah di muka bumi. Seorang khalifah wajib memberi kebaikan kepada diri, orang di sekelilingnya dan alam seketiranya. Untuk itu dia mesti rajin. Bagaimana seorang pemalas boleh melaksanakan tugasnya sebagai khalifah?”

Saya teringat khutbah yang baru saya dengar bulan lalu. Yang boleh saya simpulkan daripada kata khatib itu ialah, keadaan yang kita hadapi atau apa yang kita miliki, bukan pengukur kejayaan kita. Sebaliknya, kejayaan kita terletak kepada sejauh mana diri kita mengingati Allah ketika memiliki sesuatu atau semasa kita menghadapi suatu situasi.

Akan saya sampaikan semula apa yang saya terima kepada pelajar itu, insyaAllah. Ya, saya masih ingat ketika khatib itu menegaskan:” Kejayaan Nabi Ibrahim AS bukan kerana baginda tidak terjejas oleh api yang dinyalakan oleh Namrud tetapi kerana ketika di dalam nyalaan api itu Nabi Ibrahim mengingati Allah, kerana kalau kejayaan itu diukur pada tidak terjejas jasad baginda oleh api, apakah kita mengatakan bahawa ‘ashabul ukhdud’ yang terbakar kerana mempertahankan tauhid itu tidak berjaya? Apakah Masyitah dan anaknya yang terkorban apabila dihumban ke dalam api oleh Firaun itu tidak berjaya? “

Khatib itu menambah lagi:” Jika kita katakan, kejayaan itu kepada keadaan Nabi Ismail yang tidak jadi disembelih oleh ayahnya Nabi Ibrahim AS dengan digantikan dengan seekor kibyas… apakah  Nabi Zakaria AS yang syahid dan terbelah dua kerana digergaji oleh musuh Allah itu tidak berjaya? Apakah Sumayyah yang mati ditusuk lembing oleh kafir Quraisy itu tidak berjaya?”

Tanpa disedari air mata mengalir apabila Khatib itu berkata, “tuan-tuan, Nabi Ibrahim, Nabi Zakaria, Sumayyah dan Asyhabul Ukhdud semuanya berjaya… walaupun situasi ujian yang mereka hadapi berbeza. Justeru, yang menentukan suatu kejayaan  bukan situasi tetapi respons hati mereka ketika menghadapi  situasi itu. Respons hati mereka tetap sama, walaupun situasi yang mereka hadapi berbeza.”

“Respons hati mereka hanya mengingati Allah,” ujar pelajar itu.

“Ujian tidak akan menghina atau memuliakan kita tetapi reaksi atau respons kita terhadap ujian itulah yang memuliakan atau menghinakan kita. Yang sabar dan syukur, jadi mulia… lalu mereka berjaya. Yang putus asa dan takbur, jadi hina… lalu mereka gagal. Sering diungkapkan oleh bijak-pandai, jika dapat limau manis, bersyukurlah. Sebaliknya jika dapat limau masam, jangan kecewa… buatlah air limau!”

“Jadi berjaya di dunia itu letaknya pada hati?” rumus pelajar yang bijak itu.

“Ya. Terletak pada ‘qalbun salim’ – hati yang sejahtera. Hati yang boleh dimiliki oleh sikaya, simiskin, ternama, marhein, sicantik, yang hodoh, pemerintah mahupun rakyat. Hati itulah yang dinilai oleh Allah di Padang Mahsyar kelak ketika semua anak-pinak dan harta-benda tidak berguna lagi…”

Saya menambah lagi,“ Hati yang ingat Allah pada setiap masa, ketika dan keadaan apa pun jua. Itulah kejayaan! Allah Maha adil tidak meletakkan kejayaan kepada yang lain kerana ujian hidup manusia yang ditakdirkan berbeza-beza. Namun berbeza-beza ujian itu matlamatnya sama… sejauh mana kita merasakan kita hamba Allah dan kepadaNya kita akan dikembalikan!”

“Bukankah itu makna ucapan istirja’ -  innalillah wa in na ilaihi rajiun? – kami milik Allah, kepadaNya kami akan kembali,” balas pelajar itu.

Saya mengangguk perlahan, seraya berkata, “hati itulah anakku… yang perlu kita miliki sebelum kembali. Itulah ‘syurga’ di hati kita. Itulah kecemerlangan di dunia yang menjadi petanda kecemerlangan akhirat. Jika di hati kita belum ada syurga itu ketika hidup di dunia… maka sukarlah kita mendapat syurga yang kekal abadi di akhirat nanti!”

“Apa yang perlu kita lakukan ustaz?”

Saya terdiam. Di dalam hati terlalu sebak. Masih jauh hati ini dengan ‘syurga’ dunia. Dan alangkah jauhnya dengan syurga  akhirat.

“Anakku, kita akan terus diuji. Beruntunglah kerana ujian ini masih ada. Allah masih sudi menguji kita. Hidup masih berbaki. Kalau gagal, kita masih berpeluang untuk mengulang. Mencintai syurga bukan bererti meminggirkan dunia… kerana ada ‘syurga’ di sini, yang wajib kita miliki sebelum layak menikmati syurga di sana.”

“Syurga di hati kita…”

“Yang ditempa oleh setiap hamba Allah yang sejati… dengan keringat, dengan air mata dan sesetengahnya dengan darah. “

“Hidup di dunia untuk menderita?”

“Tidak anakku… hidup di dunia untuk diuji. Kita akan tenang, berjaya dan bahagia selagi Allah ada di hati kita. Ingat, ‘all is well’, kerana semuanya dari Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.  Bila diuji, jangan katakan.” ya Allah, ujian-Mu sangat besar. Tetapi katakan, wahai ujian, aku ada Allah yang Maha besar.”

‘Allah is bigger than your problems… insyaAllah, all is well!’ . Tetap adalah lautan kasihNya di sebalik ujianNya yang setitis.

KENALI TUHAN YANG MENGUJI Mu


Apabila ujian kesakitan, perpisahan, kegagalan, kemiskinan datang bertimpa-timpa,  terdetik juga kata di dalam hati, “apakah Tuhan masih sayangkan aku? Kenapa aku diuji seberat dan sekerap begini? ” Subhanallah, tanpa disedari seolah-olah kita sudah mempersoalkan kuasa Tuhan, padahal kita hanyalah hambaNya. Hamba tidak berhak menyoal, sebaliknya akan disoal. Namun, itulah kelemahan manusia. Kita sering alpa dan terlupa.

Paling malang, manusia kerap terlupa bahawa dirinya hamba. Terutamanya ketika diuji. Sebab itu Allah mengajar kita agar mengucapkan kalimah ‘istirja’ setiap kali diuji… Innalillah wa inna ilahihi rajiun, yang ertinya, “kami ini milik Allah, kepadaNya kami akan dikembalikan.” Ya, inilah kalimah yang mengingatkan bahawa kita ini milik Tuhan, Tuhan layak menguji kita dan kita layak diuji. Jangan sekali-kali menolak apalagi ‘mengamuk’ apabila diuji. Kita hanya hamba…

Namun untuk meringankan kepedihan ujian yang menimpa, hendak kita mengenal Allah yang memberi ujian itu. Kenallah sifat ilmu, kasih-sayang dan belas ihsan Allah yang Maha hebat. Sebagai hamba ilmu kita terbatas, ilmu Allah yang Maha Luas. Kasih sayang kita cuma seraut, kasih sayang Allah selaut. Orang yang mengenal Allah, akan mencintaiNya. Bila sudah cinta, kuranglah derita diuji. Bukankah cinta itu buta?

Orang yang mengenal kasih-sayang Allah punya keyakinan  bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik. Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang, tidak akan memberi sesuatu yang buruk untuk hamba-Nya. Justeru, hamba yang baik tidak akan berburuk sangka terhadap Allah dengan merasakan apa yang ditakdirkanNya (ujian) itu ialah sesuatu yang tidak baik.

Yakinlah bahawa semua ketentuan Allah itu adalah baik. Ujian itu pasti ada kemuslihatan yang tersembunyi untuk setiap kita. Pilihan Allah untuk kita adalah yang terbaik, cuma kita tidak atau belum mengetahuinya. Bila berlaku nanti, barulah kita tersedar, ya Allah mujur Kau takdirkan begitu. Kata arifbillah (orang yang mengenal Allah), “sekiranya kita merasakan kasih sayang Allah itu terpisah apabila DIA menguji kita, itu petanda tumpulnya akal, butanya mata hati.”

Diantara hikmah ujian, seseorang akan dapat menambah tumpuan dan tujuannya untuk menjadi hamba Allah. Yang mana selama ini, jalan itu disekat oleh hawa nafsu.  Sebab ujian bertentangan dengan kehendak, keinginan nafsu dan syahwat manusia. Nafsu yang buas dan liar untuk melakukan maksiat itu tidak suka pada sakit, rugi, miskin dan lail-lain. Lalu apabila diuji,  nafsu itulah yang terdesak, tidak senang dan ingin segera terlepas daripada ujian itu.

Jadi, apabila nafsu terdesak, hati akan dan akal terbuka. Inilah jalan kebaikan, kerana ajakan untuk melakukan kejahatan akan turut tertahan, kerana nafsu itu sangat mengajak pada kejahatan. Ujian itu sesugguhnya akan melemahkankan nafsu, menghilangkan kekuatannya serta batalkan kudratnya. Bila nafsu lemah, manusia tidak akan jatuh ke lembah dosa – mengejar keseronokan dunia sehingga melupakan batasan syariat.

Ujian juga menimbulkan rasa taat kepada Allah. Hati tidak dapat tidak mesti bersabar. Hati akan terdidik untuk redha dan tawakal, kerana Qada dan Qadar-Nya mesti berlaku. Manusia akan lebih dekat dengan agama, kepentingan akhirat, cinta kepada Allah. Hikmah ini walaupun sebesar zarah tetapi apabila melekat di hati kebaikannya lebih tinggi dari amal lahiriah walaupun sebesar gunung. Inilah kebaikan di sebalik kepahitan ujian. Justeru, Allah berfirman:

“…Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedangkan sesuatu itu merosakkan kamu. Dan Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak tahu.” (Surah Al Baqarah : 216).

Dengan ujian juga, Allah ‘membersihkan’ kotoran hati manusia. Ujian itu menghapuskan dosa dan kesalahan terhadap Allah seperti bahan pencuci membersihkan kain yang kotor. Nabi Isa pernah berkata, “belum dikatakan seorang itu kenal Allah, sebelum dia bergembira dengan musibah dan penyakit ke atas dirinya, kerana berharap supaya dihapuskan kesalahannya.”

Bila kita benci dengan ujian, ertinya belum kenal Allah dan (kerana) tidak faham itulah cara (kaedah) Allah mengampunkan dan membersihkan dosa-dosa kita. Ya, seolah-olah orang yang yang benci diuji itu tidak suka dibersihkan daripada dosa-dosa atau apakah dia merasa tidak berdosa?  Sebaliknya, apabila kita gembira (menerima dengan baik) ujian itu, kerana yakin bahawa yang datangkan ujian itu juga daripada Allah. Kita bukan sahaja berikhtiar (berusaha) untuk menghilangnya tetapi juga berusaha untuk mendapatkan hikmahnya.

Rasulullah SAW bersabda, “barang siapa yang dikehendaki Allah pada orang itu kebaikan, maka Allah akan cuba dengan ujian-Nya.” Jadi, bila diuji, terimalah dengan baik dengan mencari hikmah-hikmahnya kerana tidak ada takdir Allah yang tidak ada hikmahnya. Orang soleh bila diuji, hikmah-hikmah ujian akan mendekatkan mereka kepada Allah.Tapi bagi anti diuji,  tidak akan dapat melihat hikmah kerana akal dan hatinya melihat sesuatu hanya selari dengan hawa nafsunya sahaja.

Ingatan para hamba kepada Allah akan bertambah dengan ujian-Nya. Itu petanda Allah pilih dia untuk diuji. Dan bila diuji, bertambah pulalah ingatan hamba Allah kepada Allah. (Oh… Allah ingat lagi padaku). Oleh itu, tiada jalan keluar melainkan lakukanlah tiga langkah ini apabila kita diuji:

I) Kuatkan iman, pupuk kesabaran, mantapkan keyakinan menghadapi ujian itu dengan segera mendekatkan diri kepada Allah. Apabila Rasulullah SAW ditimpa masalah, baginda akan terus bangun mendirikan solat dua rakaat. Baginda tidak melihat masalah yang besar tetapi cepat-cepat merujuk kepada Pemberinya – Allah Maha Besar. Masalah kita mungkin besar tetapi Allah yang memberinya jauh lebih besar. Justeru, segeralah ‘mencari’ Allah sebelum mencari yang lain-lain apabila ditimpa ujian.

II) Cuba serapkan rasa di dalam hati Kehendak (pilihan) Allah mengandungi hikmah yang baik jika diterima penuh keinsafan dan kesabaran. Yang penting apa yang berlaku ‘di dalam hati’ kita, bukan apa yang berlaku diluar diri kita. Allah berikan yang pahit, jadikan ubat. Allah berikan yang pedih, anggaplah itu pembedahan jiwa untuk mengeluarkan penyakit-penyakit hati kita. Ya, jika limau yang kita dapat masam… buatlah air limau, kata orang yang bijaksana.

III) Berbaik sangka dengan Allah dengan cara menyedari (mencari) hikmah. Inilah hakikat hidup yang dipilih Allah untuk kita. Bila baik sangka kepada Allah, maka kita akan bertambah hampir kepada-Nya. Apabila hampir kepadanya… insyaAllah semuanya akan baik-baik belaka. Bukankah DIA Tuhan yang Maha Baik?

Ya, Allah timpakan ujian yang besar, untuk ‘membesarkan’ kita. Ingat itu. Justeru, ahli yang bijaksana sering berkata…Pemimpin yang besar itu dikenali melalui ujian yang dihadapinya. Semakin besar tahap kepimpinannya, maka semakin besarlah ujian yang Tuhan sediakan untuk ‘membesarkan’ lagi pengaruh kepimpinannya.

Dan setiap kita adalah pemimpin… sekurang-kurang pemimpin buat diri sendiri. Jadi, kita pasti diuji! Justeru apabila diuji jangan katakan, “apakah aku tersisih?” Sebaliknya, katakan, “aku sudah terpilih!”

 ~sejenak with ustaz Pahrol Juoi~

bagaimana cara nak dapatkan aplikasi gambar ulama didalam blog anda



Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuhu...

Em, hari ni sy nak berkongsi sesuatu tp bnde ni xde ape la sangat. Perasan x gambar yg gerak2 kt sebelah kiri ni, dengan rasa rendah diri sy ingin korg letak bnde ni kt blog korg, huhu bukan ape, ni sebagai satu wasilah untuk kita kenal para habaib, para masyaikh, para alim ulama yg telah banyak berbakti menyebarkan islam. Merekalah yang telah banyak memerah keringat untuk mengangkat semula martabat islam ke tmpat yang sepatutnya.

"Islam itu tinggi & tidak ada yang lebih tinggi darinya."

Antara mereka juga adalah dari golongan habaib, keturunan nabi adalah keturunan yang dimuliakan, ahlul bait. Suatu kelebihan bagi kita untuk mengenali mereka apatah lagi mencintai mereka.

"Belum sempurna keimanan seorang hamba Allah sebelum kecintaannya kepadaku melebihi kecintaannya kepada dirinya sendiri; sebelum kecintaannya kepada keturunanku melebihi kecintaannya kepada keturunannya sendiri; sebelum kecintaannya kepada ahli-baitku melebihi kecintaannya kepada keluarganya sendiri, dan sebelum kecintaannya kepada zatku melebihi kecintaannya kepada zatnya sendiri ."

Kembali kepada widget, cara memasangnya amat mudah semudah ABC, hehe.

Ambil code disini, https://docs.google.com/document/d/1qSqP66ohcv5_xR8MnLmK1-p-5UBL31TFchJoVZPOzIk/edit?hl=en&authkey=CO-4hJgG

Pergi ke  DESIGN  >  ADD GADGET
Pilih HTML/JavaScript
PASTE code anda

Jgn lupe SAVE tw, hehe
Sebarkan code ini kpd rakan2 anda, semoga usaha yang kecil & xseberapa ini diberkati-NYA

Tuesday, 8 January 2013

About PMH



Hidup bepersatuan dialam Universiti memang membuahkan banyak kenangan manis dan pahit yang sukar dilupakan mahupun ditukar ganti. Pastinya mereka yang berpengalaman menyertai persatuan, terlibat dalam gerakkerja bagi menjayakan sesuatu program akan melalui pelbagai halangan dan cabaran.

Bagi Persatuan Mahasiswa hadhari (PMH). Merupakan persatuan yang bernaung dibawah Pusat Pemikiran dan Kefahaman Islam (CiTU) UiTM. Persatuan yang banyak membantu pihak CiTU melancarkan program berunsur dakwah dan kerohanian didalam kampus induk UiTM Shah Alam.

Satu perkara yang menarik yang ingin dikongsi sepanjang bergerakkerja bersama didalam persatuan PMH ini ialah, kami ibarat Family, keluarga. Kerana wujudnya sikap saling sokong menyokong, saling menghargai, saling menjaga kebajikan masing-masing dan yang paling menarik saling rindu-merindui (berlandaskan syara’).

Mengapa dikatakan sedemikian??

Meting merupakan satu kebiasaan dalam melancarkan gerak kerja dan jika ditanya kepada mana-mana persatuan meting merupakan sesuatu yang tidak disukai dan kadang kala berakhir dengan pertelingkahan . Alhamdulillah ia tidak berlaku dalam PMH. Meting yang dilalui penuh dengan gelak ketawa dan senyuman. Baik dari Persiden hingga kepada exco sendiri. Sehinggakan terdapat dikalangan muslimat PMH yang ternanti-nanti bila diadakan Meting semata-mata rindu untuk berkumpul bersama-sama sahabat.

Tidak dinafikan PMH juga diuji dalam melaksanakan program. Tetapi ia tidak langsung membantutkan gerak kerja bahkan Majlis tertinggi dan exco saling mengisi kelompongan yang ada tanpa megira tugas dan jawatan. Semua ini terjadi kerana keikhlasan dan pengharapan ganjaran daripada Allah swt semata-mata untuk menyemai benih Islam di bumi tercinta UiTM.

Bermula dengan Konsert Amal Gaza, Sehinggalah Universiti Islamic Fiesta. Program dilalui dengan penuh kesungguhan dan wujud budaya bantu membantu sesama MT dan Exco. Setiap masalah yang timbul dibincang dan diselesaikan dengan cara yang baik dan rasional tanpa menjejaskan ukhuwah yang sedia terjalin.

Jauh sekali budaya cantas mencantas, berpuak-puak, benci membenci, dan kutuk mengutuk. Terbit perasaan sayang dan redha dengan kelebihan mahupun kekurangan sahabat-sahabat didalam PMH. Kini Persatuan Mahasiswa Hadhari (PMH) sudah dikenali di UiTM sebagai persatuan yang bercorakkan dakwah kontemporari yang membawa program-program kerohanian yang memenuhi kehendak mahasiswa khususnya mahasiswa UiTM shah alam.

Semoga Persatuan Mahasiswa Hadhari terus memacu Mahasiswa UiTM kearah generasi berilmu dan berakhlak Mulia selari dengan visi PMH iaitu Membina Generasi Berilmu dan Berakhlak Mulia.